BeritaResmi

Riot Games Bayar 100 Juta USD Dalam Penyelesaian Gugatan Diskriminasi Gender

Laporan terbaru mengungkapkan bahwa Riot Games akan membayar 100 juta USD untuk penyelesaian gugatan diskriminasi gender.

Informasi ini pertama kali muncul melalui artikel The Washington Post. Jika kalian tertarik dengan kondisi industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Riot Games Bayar 100 Juta USD Dalam Penyelesaian Gugatan Diskriminasi Gender

The Washington Post melaporkan bahwa Riot Games setuju untuk menyelesaikan gugatan diskriminasi gender sejak tahun 2018 dengan membayar sekitar 100 juta USD.

Gugatan ini pertama kali diajukan pada tahun 2018 oleh mantan karyawan Riot Games bernama Melanie McCracken dan Jess Negrón. Gugatan tersebut muncul tidak lama setelah laporan Kotaku yang ekstensif merinci budaya seksisme yang muncul di dalam Riot Games.

Penyelesaian ini mengikuti upaya penyelesaian 10 juta USD dari Riot Games yang sebelumnya menurut regulator terlalu kecil. Pada tahun 2019, Department of Fair Employment and Housing (DFEH) mengatakan bahwa penyelesaian tersebut bisa mencapai lebih dari 400 juta USD.

Penyelesaian 100 juta USD dari Riot Games ini mencakup 80 juta USD yang akan dibayarkan kepada karyawan wanita dan pekerja kontrak, dengan sisanya untuk menutupi biaya hukum dan pengeluaran biaya lainnya. Secara resmi, pengadilan belum menyetujui penyelesaian ini, tetapi sidang selanjutnya akan berlangsung dalam beberapa bulan ke depan.

Ada Beberapa Syarat Lainnya

Riot games 100 juta usd diskriminasi gender
Image Credit: Riot Games

Penyelesaian ini juga mengharuskan Riot Games untuk membuat cadangan tunai tahunan sebesar 6 juta USD selama tiga tahun ke depan untuk penyesuaian gaji dan program DE&I.

Riot Games harus membuat 40 posisi penuh waktu di bidang yang relevan untuk kontraktor yang termasuk dalam gugatan dan mempekerjakan ahli eksternal untuk menganalisis praktik gaji dan promosi serta pemantau eksternal untuk mengaudit kepatuhan selama tiga tahun ke depan.

“Meskipun kami bangga dengan seberapa jauh kami telah melangkah sejak tahun 2018, kami juga harus bertanggung jawab atas masa lalu,” tulis Riot Games.

“Kami berharap penyelesaian ini dengan benar mengakui mereka yang memiliki pengalaman negatif di Riot dan menunjukkan keinginan kami untuk memimpin dengan memberi contoh utama dalam membawa lebih banyak akuntabilitas dan kesetaraan ke industri game.”

Sementara gugatan dan pelaporan Riot Games mulai mencapai tingkat akhirnya, ini masih jauh dari kata selesai di industri video game yang lebih luas. Cerita serupa tentang diskriminasi dan pelecehan seksual telah muncul dari Activision Blizzard pada tahun 2021.

Update 13 Januari 2022: Riot Games telah berjanji untuk membayar karyawan yang memutuskan untuk meninggalkan perusahaan 25% dari gaji pokok mereka untuk “membantu transisi ke apa pun yang berikutnya”.

Selain itu, Nicolo Laurent (CEO Riot Games) mengakui kontroversi mereka dan menyatakan bahwa perusahaan akan mengambil pelajaran yang telah dipelajari ke masa depan.

“Seperti yang kami bagikan dengan Rioters, tiga tahun lalu, Riot adalah jantung dari apa yang menjadi pertimbangan dalam industri kami,” tulis Laurent. “Kami telah menempuh perjalanan yang sangat jauh sejak saat itu-di tempat kerja kami, proses kami, dan kepemimpinan kami. Kami akan melanjutkan pekerjaan itu setiap hari.”

Laurent melanjutkan, “Meskipun kami bangga dengan seberapa jauh kami telah melangkah sejak 2018, penting bagi kami untuk juga bertanggung jawab atas masa lalu kami. Mengingat tujuan ambisius yang kami miliki untuk masa depan dan puluhan juta dolar yang akan kami habiskan setiap tahun untuk pengacara agar membantu menyelesaikan kasus-kasus ini – uang yang lebih baik kami bayarkan kepada para wanita di kelas dan untuk diinvestasikan di masa depan Riot – menjadi jelas selama beberapa bulan terakhir ini bahwa hasil terbaik untuk semua orang adalah mencapai resolusi akhir.”

“Untuk lebih jelasnya, kami tidak meminta siapa pun untuk melupakan bab ini dan melanjutkan. Sebaliknya, pelajaran yang telah kami pelajari bersama selama beberapa tahun terakhir akan menjadi bagian penting dari kisah awal Riot Games.”

Related Posts

Leave Comment
Gamedaim We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications