BeritaPCResmiXbox

Marty O’Donnell dan Mike Salvatori Selesaikan Sengketa Musik Halo

Laporan terbaru telah mengungkapkan bahwa Marty O’Donnell dan Mike Salvatori selesaikan sengketa musik Halo dengan Bungie dan Microsoft.

Informasi ini resmi diumumkan oleh Marty O’Donnell melalui media sosialnya. Jika kalian tertarik dengan game-game dari Bungie dan Xbox, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Marty O’Donnell dan Mike Salvatori Selesaikan Sengketa Musik Halo

https://twitter.com/MartyTheElder/status/1516198370544480258

Marty O’Donnell dan Mike Salvatori telah menyelesaikan sengketa hukum dengan Bungie atas royalti yang belum dibayar sebagai hutang atas pekerjaannya untuk game Halo.

Dalam cuitan baru-baru ini, O’Donnell mengatakan bahwa kasus tersebut telah diselesaikan setelah perselisihan yang berlangsung lama dan menulis: “Microsoft dan O’Donnell/Salvatori, Inc., dengan senang hati telah menyelesaikan perbedaan mereka secara damai.”

Kasus Sengketa Musik Halo

O’Donnell dan Salvatori mengajukan kasus sengketa musik Halo pada bulan Juni 2020. Keduanya mengklaim bahwa Microsoft masih berutang kepada mereka atas penggunaan musik di berbagai judul dan produk Halo.

O’Donnell mengatakan bahwa dia dan Salvatori membuat dan melisensikan musik Halo mereka ke Bungie sebagai perusahaan terpisah, yaitu O’Donnell Salvatori Inc. Kesepakatan itu tetap berlaku setelah Microsoft membeli Bungie pada tahun 2000.

Sebagai tanggapan, Microsoft mengklaim bahwa karya pasangan tersebut pada musik Halo memenuhi syarat sebagai “pekerjaan untuk disewa”. Ini menjadikan Microsoft sebagai penulis karya yang sah.

“Itu tidak pernah pekerjaan untuk disewa,” kata O’Donnell. “Itu selalu kesepakatan lisensi. Jadi itulah yang kami lakukan dengan Halo. Musik Halo pertama ditulis dan direkam pada tahun 1999 untuk pertama kalinya. Itu dilisensikan ke Bungie. Tapi sayangnya, Bungie tidak dibeli oleh Microsoft selama lebih dari setahun.”

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment