BeritaCall of DutyPCResmi

Bocoran: Sekuel Hi-Fi RUSH dan Game Dishonored Baru Sempat Direncanakan

Bloomberg melaporkan bahwa Tango Gameworks dan Arkane Austin sedang mengerjakan pitch sekuel Hi-Fi RUSH dan game Dishonored baru sebelum ditutup.

Laporan baru telah mengungkapkan bahwa Tango Gameworks dan Arkane Austin sempat membuat pitch sekuel Hi-Fi RUSH dan game Dishonored baru sebelum ditutup.

Informasi ini dipublikasikan oleh Bloomberg. Jika kalian tertarik dengan game-game Xbox, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di sini.

Tango Gameworks dan Arkane Austin Sempat Rencanakan Sekuel Hi-Fi RUSH dan Game Dishonored Baru?

The Verge mengklaim bahwa kritik kepala Arkane Lyon, Dinga Bakaba, tentang penutupan Tango Gameworks, Arkane Austin, Alpha Dog Games, beserta Roundhouse Studios telah mencerminkan peningkatan ketidakpuasan dan ketakutan dari karyawan Xbox tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Menurut The Verge, Microsoft mengalami perdebatan internal untuk memasukkan game Call of Duty terbaru ke dalam Game Pass. Debat ini dikabarkan sudah terjadi sejak lama dengan salah satu poin utamanya adalah profit Call of Duty bisa hancur oleh Game Pass.

The Verge mencatat bahwa Senua’s Saga: Hellblade II sempat direncanakan untuk rilis ke PS5. Selain itu, Microsoft juga kembali mempertimbangkan untuk menaikkan harga Game Pass Ultimate.

The Verge melanjutkan bahwa ada rumor di antara kalangan karyawan Xbox mengenai PHK terbaru dari Microsoft. Di sisi lain, Bloomberg memberikan konfirmasi tentang rumor PHK tersebut.

Bloomberg lalu mengklaim bahwa penutupan studio-studio kemarin berasal dari inisiatif pemangkasan biaya yang meluas dan “masih belum selesai”. Menurut Bloomberg, pihak-pihak di Xbox telah diberitahu bahwa akan ada lebih banyak PHK yang akan dilakukan oleh Microsoft.

Di sisi terpisah, Brad Sams mengklaim bahwa kita bisa berekspektasi PHK Microsoft akan datang pada Juli 2024 ketika laporan finansial terbaru perusahaan tersebut rilis.

Selain itu, Bloomberg melaporkan bahwa Tango Gameworks dan Arkane Austin sedang mengerjakan pitch sekuel Hi-Fi RUSH dan game Dishonored baru sebelum ditutup.

Kepala studio ZeniMax Media, Jill Braff, juga mengatakan dalam pertemuan internal Xbox bahwa dia berharap reorganisasi baru ini akan memungkinkan divisinya untuk lebih fokus pada proyek yang lebih sedikit.

“Sulit untuk mendukung sembilan studio di seluruh dunia dengan tim terpusat yang ramping dengan banyak hal yang harus dilakukan,” ujar Braff. “Saya pikir kami akan terjungkal.”

Berbicara tentang penutupan secara lebih luas, presiden game dan konten di Microsoft Gaming, Matt Booty, mengatakan bahwa studio Xbox telah tersebar terlalu tipis seperti “selai kacang di atas roti” dan para pemimpin di seluruh divisi merasa kekurangan sumber daya. Mereka memutuskan untuk menutup studio-studio ini untuk membebaskan sumber daya di tempat lain.

Booty mencatat bahwa penutupan Arkane Austin tidak ada keterkaitan dengan kegagalan mereka di Redfall. Sayangnya, Booty tidak memberikan alasan kenapa Tango Gameworks ditutup.

Menurut Booty dan Braff, baik Tango Gameworks maupun Arkane Austin telah merilis game pada tahun 2023 dan ingin merekrut karyawan tambahan saat mereka mengajukan proyek baru. Hal ini menjadi faktor penutupan kedua studio tersebut.

Bloomberg mencatat bahwa akuisisi Activision Blizzard telah meningkatkan pengawasan terhadap divisi Xbox dari para pemimpin di Microsoft.

“Kami Butuh Game-game Berskala Kecil” dan Tanggapan Tango Gameworks

Setelah Microsoft mengumumkan akan menutup empat studio Xbox, Matt Booty juga mendiskusikan tujuan masa depan divisi Xbox.

“Kami membutuhkan game-game kecil yang memberikan pujian dan penghargaan,” ujar Booty kepada para karyawannya seperti yang ditulis oleh The Verge.

Komentar Booty ini sangat mengejutkan: Microsoft baru saja menutup Tango Gameworks, yang baru saja merilis Hi-Fi RUSH. Game tersebut juga menjadi komitmen Microsoft untuk menghadirkan game-game eksklusif Jepang ke Xbox.

Pada September 2023, CEO Microsoft Gaming, Phil Spencer, mengatakan kepada Game Watch bahwa para pemain dapat “berharap” untuk melihat lebih banyak lagi game-game AAA dari Jepang dan memuji Hi-Fi RUSH karena “kualitasnya yang tinggi”.

Dengan Hi-Fi RUSH, Tango Gameworks memberikan game apa yang diinginkan oleh Matt Booty: sebuah game kecil yang unik, kreatif, mendapat banyak pujian, dan meraih banyak penghargaan.

Komentar Booty dapat diartikan bahwa para pemimpin Xbox tidak dapat mengenali game yang tergolong sebagai “game-game kecil yang memberikan pujian dan penghargaan”.

Direktur kreatif Hi-Fi RUSH, John Johanas, hanya memberikan foto salah satu karakter di dalam game tersebut, Peppermint, yang terlihat tidak percaya dengan komentar Booty.

Berikut adalah beberapa komentar dari mantan karyawan Tango Gameworks:

https://twitter.com/nakamura193/status/1788445755956662356

Tanggapan Sarah Bond atas Penutupan Tango Gameworks dan Arkane Austin

Berbicara dengan jurnalis di Bloomberg, Dina Bass, Sarah Bond telah mengatakan bahwa meskipun pada tahun 2023 akan ada banyak game yang rilis, pertumbuhan industri game masih datar dan harga game AAA terus meningkat.

Bond lalu ditanya bagaimana konsumen harus memahami keputusan penutupan studio Xbox dalam kaitannya dengan komitmen untuk mengembangkan game eksklusif.

Ketika kami melihat tren [industri] fundamental tersebut, kami merasakan tanggung jawab yang besar untuk memastikan bahwa game yang kami buat, perangkat yang kami buat, layanan yang kami tawarkan akan selalu ada di saat-saat ketika industri ini sedang tidak berkembang dan ketika Anda sedang melalui masa transisi.

Berita yang kami umumkan awal minggu ini adalah hasil dari hal tersebut dan komitmen kami untuk memastikan bahwa bisnis ini sehat untuk jangka panjang.

Sarah Bond, President of Xbox

Bond menambahkan bahwa Microsoft masih memiliki komitmen untuk memiliki studio sendiri dan bekerja sama dengan para mitra untuk menghadirkan game-game besar dan kecil.

Menurut Bond, Microsoft saat ini berfokus untuk membantu orang-orang yang terkena dampak penutupan studio dan membantu mereka melewati “masa transisi yang sulit”.

Bond juga ditanya apakah studio seperti Tango Gameworks yang merilis proyek menarik seperti Hi-Fi RUSH tidak menjadi jaminan masa depan studio tersebut.

Salah satu hal yang sangat saya sukai dari industri game adalah industri ini merupakan bentuk seni yang kreatif. Artinya, situasi dan kesuksesan untuk setiap game dan studio juga sangat unik, seperti tidak ada satu ukuran yang cocok untuk semua.

Kami melihat setiap studio, setiap tim game, dan kami melihat berbagai macam faktor ketika kami dihadapkan pada pengambilan keputusan, dan pertukaran seperti itu… tetapi semuanya kembali pada komitmen jangka panjang kami terhadap game.

Sarah Bond, President of Xbox

Pertumbuhan Game Pass Alami Stagnasi?

Dalam beberapa tahun terakhir, Microsoft sangat berinvestasi dalam Game Pass, layanan berlangganan Xbox yang menawarkan akses tidak terbatas ke ratusan game yang dapat diunduh dengan biaya bulanan.

Untuk mengisi layanan tersebut, Microsoft mengakuisisi lusinan studio, termasuk studio yang dikenal membuat game yang lebih kecil. Namun, layanan tersebut belum mengalami pertumbuhan yang signifikan seperti yang diharapkan oleh Phil Spencer.

Direktur eksekutif di Circana, Mat Piscatella, mengungkapkan kepada Bloomberg bahwa pengeluaran langganan game bulanan dan non-mobile di Amerika Serikat “telah tumbuh datar hingga satu digit rendah” sejak pertengahan 2021.

“Dalam data kami, pengeluaran Game Pass benar-benar mengalami periode pertumbuhan yang besar pada akhir 2019 hingga awal 2021 dan sejak itu stabil,” kata Piscatella.

“Membeli game dan konten tambahan serta model free-to-play masih menjadi metode yang sangat disukai untuk mendapatkan video game oleh konsumen Amerika Serikat, setidaknya untuk saat ini.”

Tango Gameworks Dan Arkane Austin Sempat Rencanakan Sekuel Hi Fi Rush Dan Game Dishonored Baru
Sumber: enpleinjour / Install Base Forum

Menariknya, pendiri GameDiscoverCo, Simon Carless, juga mencatat bahwa pertumbuhan Game Pass terlihat stagnan setiap tahunnya apabila jumlahnya tidak menghitung Game Pass Core.

Jika melihat target para pemimpin Xbox yang menargetkan angka 110 juta pelanggan Game Pass pada tahun 2030, mungkin angka tersebut sekarang tergolong “berlebihan”.

“Mungkinkah Xbox bahkan ‘menipu’ diri mereka sendiri dan demografi inti dari Game Pass selama ini adalah ‘penggemar inti Xbox yang telah memiliki Gold dan sekarang menghabiskan 2x hingga 3x lipat biaya bulanan untuk Game Pass secara penuh’?” tulis Carless dalam buletinnya.

Carless memberikan contoh bagaimana semua game Xbox yang masuk dalam Game Pass berarti akan sulit untuk menentukan metrik kesuksesan untuk game-game tersebut:

  • Apakah banyak orang yang mencoba game ini?
  • Apakah banyak orang memberi nilai tinggi pada ulasan game ini?
  • Apakah banyak orang yang bertahan di game ini dan mungkin membayar untuk hal-hal tambahan di dalamnya?
  • Apakah banyak orang baru yang mendaftar Game Pass karena game ini?

“Karena pertumbuhan Game Pass telah melambat dalam hal total langganan, saya pikir fokusnya semakin beralih dari dua metrik pertama ke dua metrik kedua. Itu adalah lensa yang sangat berbeda,” tambah Carless.

Mungkin apa yang disampaikan oleh mantan karyawan Xbox ke IGN membuka perspektif bahwa Xbox yang dikenal banyak orang bukanlah Xbox saat ini:

Saya berdiskusi panjang lebar dengan para pendiri Xbox dan kami semua sampai pada kesimpulan yang sama: ini bukan lagi Xbox, tapi Microsoft Gaming.

Terlalu banyak area permukaan. Secara efektif, ada tiga perusahaan besar yang terlibat dan Microsoft tidak pernah benar-benar menyelesaikan integrasi dengan Bethesda. Activision seperti tiga kali lipat dari ukuran Xbox.

Xbox 360 diluncurkan dengan beberapa ratus orang. Terakhir saya dengar Xbox sekarang hampir 30.000 orang.

Alasan mengapa hal ini tampak sangat tidak konsisten dengan pernyataan tim kepemimpinan Xbox sebelumnya adalah karena keputusan ini mungkin tidak dibuat oleh Phil. Ini semua didikte oleh [CEO Microsoft] Satya [Nadella] dan [CFO Microsoft] Amy Hood, dan semuanya berawal dari akuisisi Activision Blizzard.

Situasi yang dihadapi Xbox saat mereka membuat keputusan ini jauh berbeda. [Mereka] tidak dapat menyimpan stok konsol, menghasilkan uang dengan pertumbuhan Game Pass – [akuisisi Activision] tampak seperti hal yang tidak masuk akal.

Sekarang, penjualan konsol sedang turun. Resesi pasca-COVID. Game Pass melambat. Akuisisi ini lebih mahal dan memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Fokus untuk melawan FTC mungkin menghabiskan waktu yang seharusnya mereka habiskan untuk memikirkan implikasi terhadap karyawan dan studio mereka.

Saya 100% yakin ini adalah keputusan tingkat direksi. Xbox adalah pusat keuntungan yang sangat besar, jadi Satya menyetujui akuisisi besar-besaran. Sekarang, penjualan game melambat, saham Microsoft meroket, dan tidak mungkin Satya akan membiarkan Xbox menyeretnya ke bawah.

Ini semua adalah pendapat saya, tentu saja, tapi… Saya cukup yakin ini bukan keputusan yang dibuat hanya oleh pimpinan Xbox.

IGN’s Source
Setelah lulus sebagai analis kimia, Fransiskus mengejar mimpinya untuk menjadi jurnalis dan telah meliput industri game sejak tahun 2020. Saat ini, ia fokus pada gelar Hubungan Masyarakat (Humas) dan tertarik dengan bagaimana para pemimpin industri game…

Related Posts

Leave Comment
Hidupkan Notifikasi OK No thanks