BeritaBocoran

NME: Ubisoft Paris Alami Budaya Crunch

Serikat pekerja Prancis, Solidaires Informatique, baru-baru ini menuduh Ubisoft Paris karena melakukan budaya crunch dalam pengembangan Just Dance 2023 Edition.

Serikat pekerja Prancis, Solidaires Informatique, baru-baru ini menuduh Ubisoft Paris karena melakukan budaya crunch dalam pengembangan Just Dance 2023 Edition.

Informasi ini dipublikasikan oleh NME. Jika kalian tertarik dengan kondisi di industri video game, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di sini.

NME: Ubisoft Paris Alami Budaya Crunch

Serikat pekerja Prancis, Solidaires Informatique, baru-baru ini menuduh Ubisoft Paris karena melakukan budaya crunch dalam pengembangan Just Dance 2023 Edition.

Serikat pekerja tersebut menuduh bahwa 10% pengembang yang mengembangkan Just Dance 2023 Edition telah mengalami kelelahan karena situasi pengembangan yang sulit, termasuk perubahan engine game 11 bulan sebelum perilisannya dan janji-janji yang tidak terpenuhi bahwa lebih banyak karyawan akan dipekerjakan.

Salah satu karyawan Ubisoft Paris mengatakan kepada NME bahwa mereka bekerja dalam shift 13 jam selama pengembangan, dengan beberapa penguji QA bekerja selama 14 jam atau lebih dalam satu shift.

Selama rapat harian, beberapa karyawan secara eksplisit didorong untuk bekerja lembur. Pesannya jelas: ‘lemburlah’.

NME Sources

Ubisoft Paris adalah studio yang mengembangkan Just Dance 2023 Edition dan juga Mario + Rabbids Sparks of Hope, di mana kedua game disebut sebagai kekecewaan komersial oleh Ubisoft pada Januari 2023.

Saat itu, Ubisoft mengatakan bahwa mereka akan meleset dari target penjualannya, membatalkan 3 proyek internal, dan akan memulai kampanye pemangkasan biaya selama 2 tahun ke depan.

Tuduhan Solidaires Informatique tentang budaya crunch di Ubisoft Paris ini muncul ketika Ubisoft Montpellier sudah berada di bawah pengawasan Inspection du Travail untuk “jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya” dari para pengembang yang mengalami kelelahan dan membutuhkan perpanjangan cuti sakit.

Setelah lulus sebagai analis kimia, Fransiskus mengejar mimpinya untuk menjadi jurnalis dan telah meliput industri game sejak tahun 2020. Saat ini, ia fokus pada gelar Hubungan Masyarakat (Humas) dan tertarik dengan bagaimana para pemimpin industri game…

Related Posts

Leave Comment
Hidupkan Notifikasi OK No thanks