BeritaHardwarePlaystationResmiVirtual Reality

Pencipta PlayStation Tidak Suka Metaverse dan Headset VR

Laporan terbaru mengungkapkan bahwa Ken Kutaragi yang merupakan pencipta PlayStation tidak suka metaverse dan headset VR.

Informasi ini pertama kali muncul melalui wawancara eksklusif Bloomberg dengan Ken Kutaragi. Jika kalian tertarik dengan hardware dari industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Pencipta PlayStation Tidak Suka Metaverse dan Headset VR

Berbicara kepada Bloomberg, Kutaragi tampaknya menunjuk beberapa perusahaan teknologi yang saat ini sedang meningkatkan upayanya untuk mengembangkan headset virtual reality (VR) baru dalam upaya untuk memenangkan metaverse.

Headset VR akan mengisolasi Anda dari dunia nyata dan saya tidak setuju dengan itu,” kata Kutaragi. “Headset hanya mengganggu.” Sementara komentar Kutaragi mempertanyakan apakah headset VR adalah cara terbaik untuk memasuki dunia metaverse, dia juga mengkritik ide di balik konsep tersebut secara lebih umum.

“Berada di dunia nyata sangat penting, tetapi metaverse adalah tentang membuat quasi-nyata di dunia virtual. Saya tidak melihat kegunaan dari semua ini,” kritik Kutaragi. “Kamu lebih suka menjadi avatar yang dipoles daripada dirimu yang sebenarnya? Itu pada dasarnya tidak berbeda dari situs papan pesan anonim.”

Proyek Terbaru dari Ken Kutaragi

Meskipun mengkritik konsep di balik gagasan modern tentang metaverse, Kutaragi saat ini sedang mengerjakan proyeknya yang dapat membantu mendorong batas-batas komunikasi digital seperti yang kita kenal saat ini.

Setelah kepergiannya dari Sony, Kutaragi telah menjadi CEO Ascent Robotics dan saat ini dia sedang mengerjakan beberapa proyek yang mengubah objek dunia nyata menjadi data terkomputerisasi untuk menguntungkan pelanggan ritel dan logistik.

Idenya adalah untuk membuat robot yang lebih cerdas dan lebih fleksibel yang dapat melakukan berbagai tugas dan menghasilkan lebih dari satu jenis produk.

“Robot saat ini tidak memiliki perangkat lunak dan sensor yang dapat menandingi manusia dalam memahami dunia nyata dan bereaksi terhadap hal-hal yang mereka lihat untuk pertama kalinya. Tujuan jangka pendek kami adalah menawarkan solusi untuk itu,” kata Kutaragi. “Karena Anda ingin robot dapat menciptakan berbagai hal, bukan hanya unit yang tak terhitung jumlahnya dari hal yang sama.”

Selain industri robot, Kutaragi ingin memanfaatkan data visual yang dikumpulkan oleh robot dan sensor Ascent Robotics untuk mereproduksi adegan digital di dunia nyata. Misalnya, dia membayangkan sebuah revolusi dalam e-commerce, di mana representasi hologram produk memberikan pengalaman berbelanja yang benar-benar baru.

Atau siapa pun dapat menggunakan teknologi untuk menciptakan kembali tempat pertemuan yang jauh di dunia nyata, memungkinkan orang untuk bersosialisasi dari jarak jauh tanpa harus menggunakan headset yang rumit.

Ascent Robotics untuk saat ini tidak membuat produk konsumen dan mereka telah merahasiakan detail rencana jangka panjangnya. Namun, Kutaragi akan mulai lebih banyak berbagi visinya dan membentuk grup kolaborasi terbuka, seperti saat dia membuat bisnis PlayStation.

“Saya tidak berencana menghabiskan satu atau dua dekade untuk mewujudkan impian saya. Saya 71 tahun dan waktunya singkat,” kata Kutaragi.

Related Posts

Leave Comment
Continue in browser
To install tap Add to Home Screen
Add to Home Screen
See this post in...
Gamedaim
Chrome
Add Gamedaim to Home Screen
Close

For an optimized experience on mobile, add Gamedaim shortcut to your mobile device's home screen

1) Press the share button on your browser's menu bar
2) Press 'Add to Home Screen'.
Gamedaim We would like to show you notifications for the latest news and updates.
Dismiss
Allow Notifications