BeritaResmi

HR Ubisoft: Karyawan Kehilangan Kepercayaan Kepada Kami

Anika Grant selaku kepala HR Ubisoft menyatakan kesedihannya bahwa karyawan Ubisoft telah kehilangan kepercayaan kepada mereka.

Informasi ini pertama kali muncul melalui artikel Axios. Jika kalian tertarik dengan kondisi industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Baca Juga:

HR Ubisoft: Karyawan Kami Kehilangan Kepercayaan Kepada Kami

Anika Grant telah menanggapi laporan baru-baru ini bahwa banyak karyawan Ubisoft tidak senang dengan cara penerbit menangani laporan pelanggaran yang ada di perusahaan tersebut.

Dalam wawancara dengan Axios, Grant menangani keluhan yang diajukan oleh beberapa karyawan yang melaporkan insiden pelanggan kepada mereka. “Pada awal krisis, kami menghabiskan banyak waktu untuk memastikan bahwa kami memiliki proses yang tepat, bahwa kami dapat menjalankan penyelidikan dengan sangat cepat. efisien dan mendapatkan beberapa hasil,” kata Grant.

“Apa yang saya pikir kami lewatkan, bagaimanapun, adalah pengalaman karyawan melalui itu. Saya tidak berpikir kami selalu cukup berkomunikasi kembali kepada orang-orang yang telah mengangkat masalah di tempat pertama tentang apa yang kami temukan sebagai bagian dari penyelidikan: keputusan yang kami buat dan tindakan yang kami ambil. Sayangnya, orang-orang kehilangan kepercayaan dalam proses itu.”

Grant menambahkan bahwa Ubisoft akan “100% berfokus untuk memperbaiki” masalah komunikasinya dengan mereka yang melaporkan insiden pelanggaran.

Ketika ditanya apakah itu berarti Ubisoft akan kembali ke keluhan sebelumnya dan menindaklanjuti dengan pihak pelapor, Grant menjawab, “Saya pikir fokus kami benar-benar bergerak maju.”

Grant memang mengatakan bahwa jumlah pengaduan yang Ubisoft terima telah berkurang. Ini juga termasuk laporan dari tingkat pelanggaran yang ada. Tidak hanay itu saja, Garnt juga menyatakan keyakinannya kepada Yves Guillemot (CEO Ubisoft) untuk mengatasi masalah-masalahnya secara memadai.

Muncul Respon Terbaru

Setelah wawancara Axios itu rilis ke publik, ABetterUbisoft (ABU), organisasi yang beranggotakan karyawan dan mantan karyawan Ubisoft, mengatakan bahwa Garnt gagal untuk mengakui “apa yang telah kami katakan berulang kali”. ABU meminta karyawan dari semua departemen harus memiliki kursi di meja dalam proses ini agar mereka menjadi efektif dan adil.

“Kami akan terus menekankan ini: komponen utama dari apa yang diungkapkan dalam artikel, dari yang pertama di Lib√©ration, adalah bagaimana struktur Ubisoft melindungi orang-orang yang melakukan penyalahgunaan kekuasaan mereka dan bagaimana Ubisoft melakukan ini dengan niat,” tulis ABU.

“Kami percaya sebaliknya: manajemen utama Ubisoft telah dengan sangat jelas mengkomunikasikan melalui tindakannya bahwa mereka bersikeras untuk menjaga kendali penuh atas keputusan mengenai kebijakan, laporan keselamatan dan tentang menjalankan proses baru sebagai kotak hitam.”

ABU menggambarkan “kotak hitam” itu sebagai “tempat berkembang biaknya penyalahgunaan”. Mereka tetap menunggu keputusan Ubisoft sampai tuntutan mereka terpenuhi.

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment