BeritaPlaystationResmi

Jim Ryan: Game First-Party Tidak Akan Masuk PlayStation Plus Saat Rilis Perdana

Jim Ryan (CEO Sony Interactive Entertainment) telah mengungkapkan bahwa game first-party tidak akan masuk PlayStation Plus saat hari pertama perilisannya.

Informasi ini pertama kali muncul melalui wawancara eksklusif GamesIndustry.biz dengan Jim Ryan. Jika kalian tertarik dengan game-game besutan Sony Interactive Entertainment, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Jim Ryan: Game First-Party Tidak Akan Masuk PlayStation Plus Saat Rilis Perdana

Berbicara dengan GamesIndustry.biz, Jim Ryan mengatakan bahwa langkah untuk merilis game first-party mereka di layanan seperti layanan PlayStation Plus “bukan jalan yang kami lalui”.

“[Dalam hal] memasukkan game Anda ke dalam layanan kami setelah rilis… seperti yang Anda ketahui, ini bukan jalan yang pernah kami lalui. Ini bukan jalan bahwa kita akan turun dengan layanan baru ini,” ungkap Ryan. “Jika kami melakukannya dengan game yang kami buat di PlayStation Studios, kami akan memutus siklus yang baik itu.”

Ryan melanjutkan, “Tingkat investasi yang perlu kami lakukan di studio kami tidak akan mungkin dan kami pikir efek langsung pada kualitas game yang kami buat bukanlah sesuatu yang diinginkan para gamer.”


Update 12 Mei 2022: Berbicara kepada investor mereka, Hiroki Totoki (eksekutif PlayStation) mengatakan mereka harus memotong anggaran dan menurunkan kualitas game AAA-nya jika game itu ingin dimasukkan ke dalam PlayStation Plus.

“Saya akan menahan diri untuk tidak mengomentari strategi pesaing,” kata Totoki. “Pemikiran kami saat ini adalah memiliki biaya pengembangan [dan] investasi R&D yang sesuai untuk produk berkualitas akan meningkatkan platform dan bisnis kami dalam jangka panjang.”

Totoki menambahkan, “Judul bertipe AAA di PS5 jika kami mendistribusikannya di layanan berlangganan, kami mungkin perlu mengecilkan investasinya. Tetapi, itu akan menurunkan kualitas judul first-party yang menjadi perhatian kami. Jadi, kami ingin mengeluarkan biaya pengembangan yang sesuai untuk memperkenalkan produk/judul yang solid dengan cara yang benar.”


Pernyataan Jim Ryan ini telah membuat semuanya cukup jelas bahwa God of War Ragnarök tidak akan tersedia di PlayStation Plus saat perilisannya nanti. Kita juga tidak perlu mengharapkan game baru dari Naughty Dog, Insomniac Games, atau Guerrilla Games untuk hadir di layanan itu saat perilisannya nanti.

“Tidak Mungkin Sekarang, Memungkinkan di Masa Depan”

Game first-party tidak akan masuk playstation plus
Horizon Forbidden West | Guerrilla Games

Walaupun pernyataan Jim Ryan sudah sangat jelas, dia juga menambahkan bahwa setidaknya langkah untuk tidak merilis game first-party di PlayStation Plus masih mungkin untuk sekarang. Ryan juga tidak menutup kemungkinan bahwa mereka akan melakukan hal yang sama seperti Microsoft di masa depan.

“Saya tidak ingin memaksakan apa pun pada tahap ini. Yang saya bicarakan hari ini adalah pendekatan yang kami ambil dalam jangka pendek. Cara kerja penerbitan kami saat ini tidak masuk akal. Tetapi hal-hal dapat berubah dengan sangat cepat di industri ini, seperti yang kita semua tahu,” tambah Ryan.

Meskipun ini adalah perbedaan yang mencolok dari Game Pass, alasan Ryan masih dapat kita mengerti. Game first-party milik Sony Interactive Entertainment saat ini cenderung menjadi game single-player dengan anggaran yang tidak kecil.

Shawn Layden sebelumnya berbicara kepada Bloomberg bahwa anggaran untuk pengembangan judul PS4 sudah mencapai 100 juta USD. Dia lalu memperkirakan bahwa anggaran judul PS5 akan mencapai 200 juta USD, naik dua kali lipat dari sebelumnya.

Sony Interactive Entertainment sudah menyatakan bahwa mereka ingin membuat “lebih dari 10 game live-service” pada tahun 2026, mungkin saja kita akan melihat perubahan langkah mereka di masa depan nanti.

“Beberapa [game] live-service yang terbukti sangat sukses akhir-akhir ini, mereka secara efektif adalah layanan berlangganan. Mereka sangat disesuaikan dengan kebutuhan gamer yang menyukai game apa pun yang mereka habiskan berjam-jam, bulan demi bulan,” kata Ryan.

“Fenomena game live-service itu, sebagian besar, telah memicu pertumbuhan besar dalam industri game yang telah kita lihat selama sepuluh tahun terakhir.”

Ryan melanjutkan, “Saya pikir tren menuju live-service akan terus berlanjut. Jika Anda mencari model dalam kategori hiburan kami, yang mendukung keterlibatan berkelanjutan dalam waktu lama, game live-service bisa dibilang sangat sesuai dengan tagihan itu daripada layanan berlangganan.”

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment