BeritaNintendoNintendo SwitchResmi

Masayoshi Yokoyama: Game Yakuza Tidak Cocok Untuk Nintendo Switch

Masayoshi Yokoyama mengungkapkan bahwa game Yakuza tidak cocok untuk Nintendo Switch karena citra konsol itu yang ramah keluarga berbenturan dengan citra franchise tersebut.

Informasi ini pertama kali dipublikasikan oleh GameSpot melalui wawancara eksklusifnya dengan Yokoyama. Jika kalian tertarik dengan game-game dari Ryu Ga Gotoku Studio, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di sini.

Masayoshi Yokoyama: Game Yakuza Tidak Cocok Untuk Nintendo Switch

Berbicara dengan GameSpot, Masayoshi Yokoyama (kepala Ryu Ga Gotoku Studio) menjelaskan alasan mengapa franchise Yakuza / Like a Dragon tidak muncul di Nintendo Switch.

Pertama-tama, apakah game kami akan berjalan di Switch mungkin adalah pertanyaan pertama. Yang kedua, ketika orang-orang melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka lakukan, dan Anda kehilangan semangat beserta dorongan untuk melakukannya.

Ketika berbicara tentang Switch, ini semacam sistem untuk audiens yang lebih muda… begitulah cara kami membayangkannya di Jepang, untuk anak-anak. Jadi, apakah kita ingin menempatkan sebuah judul, di mana kita akan pergi dan bertarung dengan dunia, dan melakukan semua hal Yakuza ini, di Switch? Apakah orang-orang akan senang jika kami melakukan itu? Kami tidak yakin mereka akan melakukannya. Jadi itulah mengapa kami mungkin tidak mengincarnya.

Masayoshi Yokoyama, Head of Ryu Ga Gotoku Studio

“Kami Adalah Orang-Orang Dunia Malam”

Ketika seorang jurnalis menunjukkan bahwa game yang sudah rilis seperti DOOM (2016) ada di Nintendo Switch, Yokoyama mengakui bahwa konsol tersebut sedang “berubah”.

Saya juga berpikir bahwa persepsi Switch sedang berubah dan mungkin karena itu suatu hari kami akan mengeluarkannya di Switch, tetapi tetap saja di Jepang, citra Switch lebih merupakan sesuatu yang Anda letakkan di sebelah kasir di supermarket atau semacamnya. Anda akan mengantre semua game tersebut. Jika Anda ingin memiliki game Yakuza di sana dengan yang lainnya… Saya belum merasa ingin melakukan itu.

Masayoshi Yokoyama, Head of Ryu Ga Gotoku Studio

Yokoyama menegaskan kembali bahwa Ryu Ga Gotoku Studio cenderung menganggap dirinya sebagai “underdog” dan “orang-orang dunia malam”, yang secara implisit menunjukkan bahwa budaya studio mereka bertentangan dengan citra yang dikemukakan oleh Nintendo Switch.

Jadi ya, kami masih menganggap diri kami sebagai orang-orang dunia malam. Kami tidak ingin berjalan-jalan di siang hari bersama orang lain. Bagi kami, ini menunjukkan perasaan bawah tanah ini. Saya katakan dunia malam, tapi perasaan bawah tanah adalah apa yang ingin kami lakukan.

Masayoshi Yokoyama, Head of Ryu Ga Gotoku Studio

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment