BeritaBocoranPCPlaystation

Prince of Persia: The Sands of Time Remake Alami Masalah Pengembangan

Beberapa laporan baru telah menyatakan bahwa Prince of Persia The Sands of Time Remake mengalami masalah pengembangan.

Informasi ini dipublikasikan oleh 0451 Games dan dikonfirmasikan oleh The Gamer. Jika kalian tertarik dengan kondisi terkini industri video game, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di sini.

Prince of Persia: The Sands of Time Remake Alami Masalah Pengembangan


Rishi Alwani (jurnalis 0451 Games) melaporkan bahwa dia telah berbicara dengan beberapa karyawan di Ubisoft Pune dan Ubisoft Mumbai. Menurut sumber Alwani, pengembangan Prince Of Persia: The Sands Of Time Remake tidak memiliki banyak dukungan dari Ubisoft sendiri.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan hal ini terjadi, yaitu:

  1. Little to no documentation: Ubisoft memberikan sedikit atau tidak ada dokumentasi untuk tim di India. Dokumen desain dari Prince of Persia: The Sands of Time bahkan tidak lebih dari sepuluh halaman. Hal ini menyebabkan desainer mencari cara untuk membuat game dan levelnya dari awal dengan sedikit panduan.
  2. Anvil Engine: Tim India terpaksa menggunakan Anvil Engine yang merupakan versi Assassin’s Creed Origins, dengan manajemen memindahkan mereka untuk memasang kembali animasi Prince — karakter ramping dan kurus — pada rig animasi yang dimaksudkan untuk protagonis Assassin’s Creed Origins Bayek yang memiliki kerangka lebih kekar dan lebih berat. Inilah sebabnya mengapa pengumuman awal Prince of Persia: The Sands of Time Remake memiliki animasi yang aneh.
  3. Inexperienced leadership: Sebelum memimpin Prince of Persia: The Sands of Time Remake, direktur gamenya tidak memiliki pengalaman pengembangan game. Dia pindah ke tim yang mengerjakan Riders Republic tak lama setelah Ubisoft menyerahkan game tersebut kepada spesialis outsourcing Electric Square pada tahun 2021.
  4. Getting it outsourced: Menyusul kritik yang buruk terhadap pengumuman awalnya, Prince of Persia: The Sands of Time Remake diserahkan kepada Electric Square. Namun, mereka tidak bisa berbuat banyak dengan game itu, sehingga Ubisoft mengembalikan proyek itu ke Ubisoft Montreal.

Bagaimana Masalah Ini Terjadi?

The sands of time remake alami masalah pengembangan
Jean-Philippe Pieuchot | Game Development & Design Conference

0451 Games dan The Gamer melaporkan bahwa masalah itu dimulai ketika Jean-Philippe Pieuchot (kepala Ubisoft Pune) mengatur dan mengabaikan kedua studio Ubisoft di India sambil terus berpindah-pindah di antara mereka.

Pieuchot memiliki rencana untuk mengubah India menjadi pusat pengembangan video game AAA, dengan Prince of Persia: The Sands of Time Remake menjadi salah satu bagian dari rencana itu.

“Ini untuk mengelompokkan studio kami untuk mendekati ambisi AAA yang kami miliki,” kata Pieuchot kepada The Mako Reactor saat pembukaan Ubisoft Mumbai pada tahun 2019. “Sehingga dalam beberapa waktu kami bisa mengembangkan game AAA.”

Meskipun ini adalah ambisi yang mengagumkan, cara Pieuchot membuat masalah yang besar. 0451 Games menunjukkan bagaimana kurangnya pengetahuan yang mencolok tentang bagaimana game akan dibuat dan apa yang dibutuhkan untuk menyelesaikan game tersebut.

Saat Ubisoft Pune mulai mengerjakan proyek terbesarnya hingga saat ini, mereka sadar bahwa mereka harus membentuk tim produksi. Saat itulah keputusan untuk mendirikan studio terpisah di Mumbai dibuat.

Secara kebetulan, Pieuchot harus pindah dan mengelola Ubisoft Kyiv dan Odessa setelah evaluasi ulang Ubisoft terhadap Prince of Persia: The Sands of Time Remake dan keadaannya.

Meskipun akan mudah untuk menyalahkan satu orang, perlu dicatat bahwa proyek ini tidak memiliki pengawasan dari Ubisoft sampai pengumuman resmi dan reaksi vokal dari penggemarnya.

Hasil dari Masalah Ini

Mengikuti penundaan Prince of Persia: The Sands of Time Remake, Ubisoft Mumbai dan Ubisoft Pune telah diturunkan fokusnya menjadi studio jaminan kualitas dan operasi langsung daripada pengembangan skala penuh.

Studio Mumbai memiliki andil dalam beberapa proyek VR seperti Assassin’s Creed, tetapi itu sekarang terhenti. Di sisi lain, 0451 Games memberikan konfirmasi bahwa Ubisoft telah menandatangani sewa lima tahun di Ubisoft Mumbai.

Selain itu, masalah ini telah mengakibatkan banyaknya keluar talenta senior, baik ke studio lain atau membuat studio indie.

Baru-baru ini, Ubisoft juga telah memberikan konfirmasi kepada IGN bahwa Prince of Persia: The Sands of Time Remake ditunda tanpa tanggal rilis pasti.

Pengembangan Prince of Persia: The Sands of Time Remake sekarang akan dipimpin oleh Ubisoft Montreal. Kami bangga dengan pekerjaan yang dicapai oleh Ubisoft Pune dan Ubisoft Mumbai, dan Ubisoft Montreal akan mendapat manfaat dari pembelajaran mereka karena tim baru akan melanjutkan pekerjaan untuk memberikan remake yang hebat.

Akibatnya, kami tidak lagi menargetkan rilis pada FY23 dan game tersebut telah dihapus dari daftar. Namun, jika pemain ingin membatalkan pre-order mereka, mereka diundang untuk menghubungi pengecer mereka. Mereka akan diperbarui pada proyek seiring perkembangannya.

Ubisoft

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment