BeritaNintendoNintendo SwitchResmi

MercurySteam: Pengembang Harus Kerja 25% Agar Muncul di Kredit Metroid Dread

MercurySteam (pengembang Metroid Dread) telah menanggapi mantan karyawan yang keberatan karena namanya tidak muncul di kredit Metroid Dread.

Informasi ini pertama kali muncul melalui artikel Vandal dan GameSpot. Jika kalian tertarik dengan kondisi industri video game saat ini, kalian bisa melihat artikel kami lainnya di Gamedaim News.

Baca Juga:

Mantan Karyawan Keberatan Karena Tidak Muncul di Kredit Metroid Dread

Berita tentang beberapa pengembang yang tidak muncul di kredit Metroid Dread oleh MercurySteam telah beredar di media sosial selama beberapa hari sebelum dikonfirmasi oleh Vandal.

Sumber yang berbicara kepada situs tersebut telah memberikan konfirmasi bahwa mereka tidak termasuk dalam kredit Metroid Dread berkat kebijakan untuk tidak memberi kredit kepada pengembang yang mengerjakan game “kurang dari 25%” dari keseluruhan pengembangan game.

NintendoEverything juga melihat pernyataan Roberto Mejías (seniman senior 3D) di LinkedIn miliknya. Mejías memberikan konfirmasi bahwa dia tidak muncul pada kredit game tersebut meskipun dia mengerjakannya selama 8 bulan. Dia memberi tahu Vandal bahwa Metroid Dread sedang dalam pengembangan selama kira-kira 3 tahun, yang berarti dia tidak mencapai kebijakan 25% tersebut.

Mejías menuduh bahwa masalah tersebut dapat dikaitkan dengan karyawan yang meninggalkan MercurySteam sebelum akhir periode pemberitahuan mereka. Dia mengklaim bahwa ada aturan yang bertentangan antara kontrak yang karyawan tandatangani dan perjanjian kerja bersama MercurySteam.

Kontrak Mejías menyatakan bahwa dia memiliki periode pemberitahuan 42 hari, sementara dia mengatakan perjanjian kerja sama menunjukkan minimal 15 hari.

Tuduhan Terbukti Benar

MercurySteam memberikan konfirmasi dan mempertahankan kebijakannya dalam sebuah pernyataan kepada GameSpot. Mereka menunjukkan bahwa kontribusi dari karyawan seperti Mejías tidak dianggap “signifikan”.

“MercurySteam memberikan akreditasi semua orang yang mengesahkan partisipasi minimum dalam proyek tertentu, biasanya untuk sebagian besar pengembang. Kami menetapkan minimum 25% dari waktu pengembangan,” kata MercurySteam.

“Kami juga berterima kasih kepada mereka yang meskipun mereka sudah lama tidak terlibat dalam proyek ini, telah memiliki kontribusi kreatif dan teknis yang signifikan. Pengembangan game adalah upaya yang kompleks, sulit, dan melelahkan. Kami memahami setiap dari kita perlu berkontribusi minimal untuk itu untuk diakreditasi dalam produk akhir. Terima kasih atas minat Anda.”

Beberapa tahun yang lalu, XSEED Games mendapat kecaman karena kebijakan perusahaannya dalam menghapus mantan anggota karyawan dari kredit game mereka. Hal tersebut terlepas dari berapa banyak pekerjaan yang mereka lakukan untuk suatu produk.

Tahun lalu, Kotaku menerbitkan investigasi mendalam tentang kredit dalam sebuah game dan bagaimana perusahaan menggunakannya untuk “menghargai atau menghukum pengembang”. Artikel tersebut menyebutkan kebijakan beberapa perusahaan untuk hanya memberikan kredit kepada karyawan yang masih berada di perusahaan saat game tersebut rilis. Sebagai akibat dari kebijakan semacam ini, ribuan orang kehilangan kredit Red Dead Redemption 2.

What's your reaction?

Related Posts

Leave Comment